Jumat, 30 September 2011


Jenis-jenis genre
Social function Procedure: To help us do a task or make something. They can be a set of instructions or directions.
Text organization:
1. Goals ( the final purpose of doing the instruction)
2. Materials ( ingredients, utensils, equipment to do the instructions)
3. Steps ( a set of instruction to achieve the final purpose)
Language features :
• Use of imperative ( Cut…….., Don’t mix……..)
• Use of action verbs (turn, put)
• Use of connectives(first, then, finally)

Social function recount: To tell the readers what happened in the past through a sequence of events.
Generic Structure of Recount:
1. Orientation ( who were involved, when and where was it happened)
2. Events ( tell what happened in a chronological order)
3. Re-orientation ( optional – closure of events)
Language features Recount:
• Use of pronouns and nouns ( David, he, she)
• Use of action verbs in past (went, studied)
• Use of past tense ( We went for a trip to the zoo)
• Use of adverbial phrases
• Use of adjectives

Social function narrative: To amuse or entertain the readers with actual or imaginary experience in different ways. Narrative always deals with some problems which lead to the climax and then turn into a solution to the problem.
Generic Structure Narrative:
1. Orientation ( who was involved, when and where was it happened)
2. Complication ( a problem arises and followed by other problems)
3. Resolution ( provide solution to the problem)
Language features Narrative:
• Use of noun phrases ( a beautiful princess, a huge temple)
• Use of adverbial phrases of time and place ( in the garden, two days ago)
• Use of simple past tense ( He walked away from the village)
• Use of action verbs ( walked, slept)
• Use of adjectives phrases ( long black hair)

Social Function descriptive: To describe a particular person, place or thing.
Generic Structure descriptive:
1. Identification (identify phenomenon to be described)
2. Description (describe parts, qualities, characteristics)
Language features descriptive:
• Focus on specific participants
• Use of attributive and identifying processes
• Frequent use classifiers in nominal groups.
• Use of the Simple Present Tense

Social function news item: To inform readers or listeners about events of the day which are considered newsworthy or important.
Generic structure news item:
1. News worthy event ( tells the event in a summary form)
2. Background events ( elaborate what happened, tell what caused the incident)
3. Sources ( comments by participants, witnesses, authorities and experts involved in the event)
Language features news item:
• Information on the use of head lines.
• Use of action verbs( hit, attack)
• Use of saying verbs( said, added, claimed)
• Use of passive sentences ( Aceh was hit by Tsunami in 2004)
• Use of adverbs in passive sentences (The victims were badly injured)

Social function report: To describe the way things are (for example: a man -made thing, animals, plants). The things must be a representative of their class.
Text organization report:
1. General classification (introduces the topic of the report/tells what phenomenon under discussion is.)
2. Description (tell the details of topic such as physical appearance, parts, qualities, habits/behaviour).
Language features report:
• Use of general nouns ( Whales, Kangaroo, Computer)
• Use of present tense(Komodo dragons usually weigh more than 160 kg)
• Use of behavioural verbs (Snakes often sunbathe in the sun)
• Use of technical terms ( Water contains oxygen and hydrogen)
• Use of relating verbs (is, are, has)

Social function analytical exposition: To persuade the readers or the listeners that something in the case, to analyze or to explain.
Generic Structure analytical exposition:
1. Thesis (usually includes a preview argument. It introduces topics and indicates the writer’s position)
2. Arguments (consists of a point and elaboration sequence. The number of points may vary, but each must be supported by discussion and evidence)
3. Reiteration (restates the position more forcefully in the light of the arguments presented)
Language features analytical exposition:
• Emotive words such as : alarmed, worried.
• Words that qualify statements such as: usual probably
• Words that link arguments such as: firstly, however, on the other hand, therefore.
• Usually present tense
• Compound and complex sentences

Social function spoof: To tell an event with a humorous twist.
Generic structure spoof text:
1. Orientation (who were involved, when and where was happened)
2. Events ( tell what happened in a chronological order)
3. Twist (provide the funniest part of the story)
Language features spoof:
• Use of connectives (first, then, finally)
• Use of adverbial phrases of time and place (in the garden, two days ago)
• Use of simple past tense (he walked away from the village)

Social function hortatory exposition: To persuade the readers or the listeners that something should or should not be the case.
Generic structure hortatory exposition:
1. Thesis ( stating an issue of concern)
2. Arguments ( giving reasons for concern, leading recommendation)
3. Recommendation (stating what ought or ought not to happen)
Language features hortatory exposition:
• Emotive words: alarmed, worried
• Words that qualify statements: usual probably
• Words that link arguments: firstly, however, on the other hand, therefore
• Usually present tense
• Compound and complex sentences
• Modal auxiliary: can, may, should, must

Social function explanation: To explain the process involved in the formation or working of natural or socio cultural phenomena
Generic structure explanation:
1. A general statement to position the reader
2. A sequenced explanation of why or how something occurs
3. Closing
Language features explanation:
• Focus on generic, non-human participants.
• Use mainly of general and abstract nouns, action verbs, simple present tense, passive voice, conjunction of time and cause, noun phrases, complex sentences, and technical language.

Social function discussion: To present information and opinions about more than one side of an issue (“for” points “against” points)
Generic structure discussion:
1. Opening statement presenting the issue
2. Arguments or evidence for different points of view ( pros and cons)
3. Concluding recommendation
Language features discussion:
• Use of general nouns: alcohol, abortion, smoking, etc.
• Use of relating verbs: is, are, etc.
• Use of thinking verbs: think, feel, hope believe, etc.
• Use of additive connectives: addition, furthermore, besides, etc.
• Use of contrastive connectives: although, even, if, nevertheless, etc.
• Use of causal connectives: because, because of, etc.
• Use of modal auxiliary: must, should, etc.
• Use of adverbial manner: hopefully.

Social function review: To critique an art work or event for a public audience
Generic structure review:
1. Orientation ( background information on the text)
2. Evaluation ( concluding statement : judgment, opinion, or recommendation. It can consist of more than one.
3. Interpretative Recount ( summary of an art works including characters and plot).
4. Evaluative summation: the last opinion consisting the appraisal or the punch line of the art works being criticized.
Language features review:
• Focus on specific participants
• Use of adjectives
• Use of long and complex clauses
• Use of metaphor
• Reviews are used to summarize, analyze and respond to art works. They may include: movie, TV shows, books, plays, concerts, etc.

• Contoh News Item Text tentang Camp Rock 2 The final Jam
• May 6th, 2011 | Author: admin

• News item text which is composed daily news has generic structure; newsworthy event, background, and source. As the news item about Camp Rock 2 premiere bellow, we can see the generic structure.
Newsworthy event is what event happened which considered as newsworthy. Commonly newsworthy event is place in the first paragraph. The announcement of the Camp Rock 2 Premiere is the newsworthy event.
Background event can be the detail information of the stated newsworthy event or the outside background which closely relates to newsworthy event. The information about the soundtrack songs of Camp Rock 2 Final Jam and the plot of movie is the background events.
Source is the closing statement which can be from the participants, witness, or the official authorities. The statement of Joe to MTV that songs were really cool is the source of this example of news item text. Now see the following example of news item about the premiere announcement of sequel Camp Rock 2, The Final Jam
• Camp Rock 2 The final Jam will Premieres on Disney Channel
It was announced on Tuesday that Disney Channel movie with tourmate Demi Lovato, “Camp Rock 2: The Final Jam,” will premiere on September 3 at 8 p.m. ET.
On July 27, long before they watch the sequel to the 2008 flick, fans can pick up the soundtrack, featuring 15 original songs that a press release promises will span genres from hip-hop to rock to pop.
The flick will not only have more summer lovin’ between real-life couple Lovato and Joe Jonas as Mitchie and Shane, but there will also be a little friendly rivalry between the Camp Rockers and a group of musicians at another summer camp, Camp Star, including a love interest for Nick Jonas, played by Chloe Bridges.
The JoBros promise the movie’s music will be every bit as entertaining as its plot, which has been kept a secret since the movie was shot. “The songs are really cool,” Joe told MTV News.
• Note: This example of news item text is taken from mtv.com

aniezt..laporan pertubuhan dan perkembangan


Pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan dimulai dengan berkecambahannya biji. Perkacambahannya terjadi melalui proses fisika, yaitu penyerapan air, dan psoses kimia, yaitu aktivitas enzim. Perkacambahan disebut epigeal jika kotiledonnya terangkat ke atas permukaan tanah, dan hypogeal jika kotiledonnya tetap berada dipermukaan tanah. Pertumbuhan dan pperkembangan dipengaruhi oleh faktor luar dan faktor dalam. Faktor luar meliputi air, cahaya, kelembapan, dan makanan. Faktor dalam meliputi gen dan hormon.
Pertumbuhan diartikan sebagai suatu proses pertambahan ukuran atau volume serta jumlah sel secara irreversible, atau tidak dapat kembali ke bentuk semula. Perkembangan adalah peristiwa perubahan biologis menuju kedewasaan tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan. Pertumbuhan dan perkembangan merupakan dua aktifitas kehidupan yang tidak dapat dipisahkan, karena prosesnya berjalan bersamaan.
Tujuan dari percobaan ini adalah siswa dapat melakukan percobaan pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tumbuhan, pengaruh dosis pupuk terhadap pertumbuhan tumbuhan, menanam berbagai jenis biji tumbuhan yang mudah dan cepat berkecambah, mengetahui jenis-jenis perkecambahan biji (epigeal dan hypogeal).
Hasil percobaan ini menunjukkan bahwa siswa SMA Negeri 9 Kendari khususnya kelas XII IPA 3 memiliki kemampuan untuk dapat mengetahui efek atau Pengaruh cahaya gelap dan terang terhadap pertumbuhan tumbuhan Kacang hijau, Pengaruh pupuk NPK dosis rendah dan tinggi ataupun control terhadap perkembangan dan pertumbuhan hijau, dan Perkembangan dan pertumbuhan aneka tumbuhan epigeal dan hypogeal.


Dengan mengucapkan puji syukur atas kehadirat Tuhan YME, atas segala kebesaran dan limpahan nikmat yang diberikan-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan percobaan berjudul “Pengaruh cahaya gelap dan terang terhadap pertumbuhan tumbuhan Kacang hijau, Pengaruh pupuk NPK dosis rendah, tinggi dan control terhadap perkembangan dan pertumbuhan kacang hijau, Perkembangan dan pertumbuhan aneka tumbuhan epigeal dan hypogeal
Adapun penulisan laporan percobaan ini bertujuan untuk menemukan kondisi-kondisi yang diperlukan untuk perkecambahan biji kacang hijau dan mengetahui factor yang mempengaruhi biji kacang hijau untuk berkecambah.
Dalam penulisan percobaan ini, berbagai hambatan telah penulis alami. Oleh karena itu, terselesaikannya laporan percobaan ini tentu saja bukan karena kemampuan penulis semata-mata. Namun karena adanya dukungan dan bantuan dari pihak-pihak yang terkait, untuk itu penulis ucapkan banyak terimah kasih
Sehubungan dengan hal tersebut, perlu kiranya penulis dengan ketulusan hati mengucapkan terima kasih kepada Bapak Pengajar Makepada semua pihakta Pelajaran Biologi kelas XII IA 3 yang telah membimbing penulis dalam menyelesaikan lapora-pihan percobaan ini. Penulis jk yanuga berterima kasih kepada semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu, yang telah membantu menyelesaikan laporan percobaan ini.
Dalam penyusunan laporan percobaan ini, penulis menyadari pengetahuan dan pengalaman penulis masih sangat terbatas. Oleh karena itu, penulis sangat mengharapkan adanya kritik dan saran dari berbagai pihak agar laporan percobaan ini lebih baik dan bermanfaaat.

Serta akhir kata penulis ucapkan semoga Tuhan YME selalu membalas budi baik anda semua.

Kendari, 13 september 2011


1.1 Latar Belakang
Tumbuhan merupakan makhluk hidup yang berperan sebagai produsen di muka bumi ini. Dalam ekosistem terdapat dua macam komponen yang saling ketergantungan, yaitu komponen biotik dan komponen abiotik . komponen biotik terdiri dari tumbuhan, hewan, dan manusia. Sedangkan komponen abiotik antara lain : udara, gas, angina, cahaya, matahari, dan sebagainya. Antara komponen biotik dan abiotik saling mempengaruhi, misalnya, tumbuhan memerlukan cahaya matahari untuk melakukan fotosintesis. Hasil fotosintesis di butuhkan oleh makhluk hidup lainnya. Oleh karena itu, kami mengadakan eksperimen untuk mengetahui apakah benar ada pengaruh cahaya matahari terhadap pertumbuhan kacang hijau.
Pertumbuhan dan perkembangan merupakan dua aktifitas kehidupan yang tidak dapat dipisahkan, karena prosesnya berjalan bersamaan. Pertumbuhan diartikan sebagai suatu proses pertambahan ukuran atau volume serta jumlah sel secara irreversible, atau tidak dapat kembali ke bentuk semula. Perkembangan adalah peristiwa perubahan biologis menuju kedewasaan tidak dapat dinyatakan dengan ukuran tetapi dengan perubahan bentuk tubuh (metamorfosis) dan tingkat kedewasaan.
Perkecambahan diawali dengan penyerapan air dari lingkungan air dari lingkungan sekitar biji, baik tanah, udara, maupun media lainnya. Perubahan yang teramati adalah membesarnya ukuran biji yang disebut tahap imbibisi. Biji menyerap air dari lingkungan sekelilingnya, baik dari tanah maupun dari udara (dalam bentuk uap air ataupun embun). Efek yang terjadi membesarnya ukuran biji karena sel-sel embrio membesar dan biji yang melunak.
1.2 Identifikasi Masalah
Tumbuhan membutuhkan cahaya. Banyaknya cahaya yang dibutuhkan tidak selalu sama pada setiap tumbuhan. Umumnya, cahaya dapat menghambat pertumbuhan meninggi karena cahaya dapat menguraikan auksin (suatu hormon pertumbuhan). Pertumbuhan yang tumbuh cepat di tempat gelap disebut Etiolasi. Tumbuhan memiliki respons berbeda terhadap lama penyinaran. Respons tersebut dapat berupa pertumbuhan ataupun reproduksi. Respons tumbuhan terhadap lama waktu terang (siang) dan gelap (malam) setiap harinya disebut Fotoperiodisme. Ada tumbuhan yang dapat berbunga pada hari pendek (lamanya penyinaran matahari lebih pendek daripada waktu gelapnya). Ada pula tumbuhan yang berbunga pada hari panjang (lamanya penyinaran lebih panjang daripada waktu gelapnya). Hal tersebut ada hubungannya dengan aktivitas hormon fitokrom dalam tumbuhan.
1.3 Batasan Masalah
Dalam penulisan makalah ini kami membahas, melihat dan mengamati sebatas pada pengaruh cahaya matahari terhadap pertumbuhan tanaman kacang hijau,Pengaruh pupuk NPK dosis rendah, tinggi dan control terhadap perkembangan dan pertumbuhan kacang hijau, dan Perkembangan dan pertumbuhan aneka tumbuhan epigeal dan hypogeal
1.4 Rumusan Masalah
Bagaimana pertumbuhan dan perkembangan yang terjadi pada pertumbuhan tumbuhan kacang hijau pada pengaruh cahaya terang dan gelap, Pengaruh pupuk NPK dosis rendah, tinggi dan control terhadap perkembangan dan pertumbuhan kacang hijau, dan Perkembangan dan pertumbuhan aneka tumbuhan epigeal dan hypogeal
1.5 Tujuan Percobaan
a. Pengaruh cahaya terang dan gelap terhadap pertumbuhan dan perkembangan pada pertumbuhan kacang hijau
1. Dapat mengetahui pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tumbuhan
2. untuk mengetahui perbedaan pertumbuhan kacang hijau tempat gelap dan terang
b. Pengaruh pupuk NPK dosis tinggi dan rendah terhadap perkembangan dan pertumbuhan tumbuhan kacang hijau
1. untuk mengetahui perbedaan pertumbuhan kacang hijau pengaruh pupuk NPK
2. Dapat mengetahui pengaruh dosis pupuk terhadap pertumbuhan tumbuhan kacang hijau
c. Perkembangan dan pertumbuhan aneka perumbuhan dan perkembangan aneka tumbuhan epigeal dan hipogeal
1. untuk mengetahui perbandingan pertumbuhan dan perkembangan epigeal dan hipogeal.
2. Dapat mengetahui jenis-jenis perkecambahan biji (epigeal dan hypogeal)
1.6 Manfaat Percobaan
- kita dapat mengetahui faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
- Dapat di jadikan sebagai bahan makanan
- Agar kita dapat mengetahui secara langsung ukuran pertumbuhan kacang hijau
1.7 hipotesis
-Terjadinya daun kering karena kekurangan unsur makro dan mikro dalam tumbuhan.
-jika kelebihan air tumbuhan akan membusuk

2.1 Pengertian Pertumbuhan dan Perkembangan
Pertumbuhan adalah proses kenaikan volume yang bersifat irreversibel (tidak dapat balik), dan terjadi karena adanya pertambahan jumlah sel dan pembesaran dari tiap-tiap sel. Pada proses pertumbuhan biasa disertai dengan terjadinya perubahan bentuk. Pertumbuhan dapat diukur dan dinyatakan secara kuantitatif. Perkembangan adalah proses menuju dewasa. Proses perkembangan berjalan sejajar dengan pertumbuhan. Berbeda dengan pertumbuhan, perkembangan merupakan proses yang tidak dapat diukur. Dengan kata lain, perkembangan bersifat kualitatif, tidak dapat dinyatakan dengan angka. Organisme disebut telah dewasa apabila telah mampu berkembang biak secara generatif. Pada tumbuhan, hal itu ditandai dengan terbentuknya bunga. Sedang pada manusia dan mamalia lainnya ditandai dengan telah berkembangnya gonade yang menghasilkan sel-sel kelamin. Pada tanaman, pertumbuhan dimulai dari proses perkecambahan biji. Perkecambahan dapat terjadi apabila kandungan air dalam biji semakin tinggi karena masuknya air ke dalam biji melalui proses imbibisi. Apabila proses imbibisi sudah optimal, dimulailah perkecambahan.
1. Pertumbuhan dan Perkembangan Awal
Pertumbuhan awal tumbuhan berbiji dimulai dari biji. Biji mengandung potensi yang dibutuhkan untuk tumbuh menjadi individu yang baru, misalnya embrio, cadangan makanan, dan calon daun (calon akar).
Sebutir biji mengandung satu embrio. Embrio terdiri atas radikula (yang akan tumbuh menjadi akar) dan planula ( yang akan tumbuh menjadi kecambah). Cadangan Makanan bagi embrio tersimpan dalam kotiledon yang didalamnya terkandung pati, protein, dan beberapa jenis enzim. Kotiledon dikelilingi oleh bahan yang kuat, yang disebut testa. Testa berfungsi sebagai pelindung kotiledon untuk mencegah kerusakan embrio dan masuknya bakteri atau jamur kedalam biji. Testa memiliki sebuah lubang kecil, disebut mikropil. Didekat mikropil terdapat hilum yang menggabungkan kulit kotiledon.
Biji memiliki kandungan air yang sangat sedikit. Pada saat biji terbentuk, air di dalamnya dikeluarkan sehingga biji mengalami dehidrasi. Akibat ketiadaan air, biji tidak dapat melangsungkan proses metabolisme sehingga menjadi tidak aktif (dorman). Dormansi biji sangat bermanfaat pada kondisi tidak nyaman (suasana ekstrem, sangat dingin atau kering) karena struktur biji yang kuat akan melindungi embrio agar tetap bertahan hidup.
2. Perkembangan Embrio
Embrio berkembang didalam biji. Setelah fertilisasi, zigot mengalami rangakian pembelahan sel. Salah satu dari dua sel yang berasal dari mitosis zigot akan berkembang menjadi embrio asli, sedangkan sel yang lain menjadi bahan awal dari jaringan suspensor.
Embrio didalam bakal biji (ovulum) berkembang menjadi massa bulat yang mengandung ratusan sel. Massa sel tersebut berkembang menjadi jaringan primer dan akhirnya membentuk seluruh jaringan utama tumbuhan dewasa, termasuk kotiledon. Kotiledon berfungsi untuk menyimpan cadangan makanan dan perkecambahan (germinasi).
Pada kutub embrio ditemukan dua massa sel yang belum terdiferensiasi, yaitu meristem apikal ujung (terminal) dan meristem apikal akar. Sel-sel tersebut berada dalam kondisi dorman ketika biji pada masa dorminasi. Setelah biji berkecambah, kedua massa sel tersebut berkembang menjadi daerah pertumbuhan batang dan akar.
Perkembangan embrio terhenti setelah mencapai tahapan tertentu, yaitu saat bakal biji telah menjadi biji matang. Biji tersebut tetap, yaitu sesuai untuk perkecambahan. Di dalam biji yang matang, endosperma makanan telah terdiferensiasi menjadi lapisan terluar sel (aleuron) dan massa sel terdalam bertepung. Sel-sel aleuron menyintesis enzim a-milase. Enzim tersebut dapat mengubah cadangan zat pati didalam endosperma menjadi gula yang dapat digunakan oleh embrio.

3. Perkecambahan
Perkecambahan adalah proses pertumbuhan embrio dan komponen-komponen biji yang memiliki kemampuan untuk tumbuh secara normal menjadi tumbuhan baru. Komponen biji tersebut adalah bagian kecambah yang terdapat didalam biji, misalnya radikula dan plumula.

Tahapan perkecambahan
Perkembangan bij berhubungan dengan aspek kimiawi. Proses tersebut meliputi beberapa tahapan, antara lain imbibisi, sekresi hormon dan enzim, hidrolisis cadangan makanan, pengiriman bahan makanan terlarut dan hormone ke daerah titik tumbuh atau daerah lainnya, serta asimilasi (fotosintetis).
Proses penyerapan cairan pada biji (imbibisi) terjadi melalui mikropil. Air yang masuk kedalam kotiledon membengkak. Pembengkakan tersebut pada akhirnya menyebabkan pecahnya testa.
Awal perkembangan disahului aktifnya enzim hidrolase (protease, lipase, dan karbohidrase) dan hormone pada kotiledon atau endosperma oleh adanya air. Enzim protease segera bekerja mengubah molekul protein menjadi asam amino. Asalm amino digunakan untuk membuat molekul protein baru bagi membrane sel dan sitoplasma. Timbunan pati di uraikan menjadi maltosa kemudian menjadi glukosa. Sebagian glukosa akan diubah menjadi selulosa, yaitu bahan untuk membuat dinding sel bagi sel-sel yang baru. Bahan makanan terlarut berupa maltosa dan asam amino akan berdifusi ke embrio.
Semua proses tersebut memerlukan energi. Biji memperoleh energi melalui pemecahan glukosa saat proses respirasi. Pemecahan glukosa yang berasal dari timbunan pati menyebabkan biji kehilangan bobotnya. Setelah beberapa hari, plumula tumbuh di atas permukaan tanah. Daun pertama membuka dan mulai melakukan fotosintesis.

4. Tipe Perkecambahan
Untuk mencukupi kebutuhan pertumbuhannya, embrio memperoleh makanan yang berasal dari cadangan makanan di dalam keping biji (kotiledon). Berdasarkan jumlah kotiledonnya tumbuhan berbiji dapat digolongkan menjadi dua macam, yaitu tumbuhan yang memiliki satu keping biji (kotiledon) disebut tumbuhan monokotil (bijinya tidak berbelah dan berakar serabut), contohnya biji jagung dan kelapa, sedangkan tumbuhan yang memiliki dua keping biji (kotiledon) disebut tumbuhan dikotil (bijinya berbelah dan berakar tunggang), contohnya biji kacang dan mangga.
Ada tiga macam bagian penyusun embrio yang penting pada proses
perkecambahan, yaitu sebagai berikut.
1) Tunas embrionik, sebagai calon batang dan daun yang dapat tumbuh
dan berkembang menjadi bunga dan buah.
2) Akar embrionik, sebagai calon akar yang dapat tumbuh dan berkembang
menjadi akar.
3) Kotiledon atau keping biji, merupakan cadangan makanan untuk pertumbuhan embrio hingga mencapai terbentuknya daun, karena embrio tersebut belum menghasilkan makanan sendiri melalui fotosintesis.
Struktur yang pertama muncul, yang menyobek selaput biji adalah radikula yang merupakan calon akar primer. Radikula adalah bagian dari hipokotil. Pada bagian ujung sebelah atas terdapat epikotil (calon batang). Berdasar letak kotiledonnya, ada dua jenis perkecambahan yaitu tipe epigeal, dan tipe hipogeal.Perkecambahan tipe hypogeal. Biji yang sudah berkecambah akan segera diikuti oleh pertumbuhan primer karena pada pucuk dan ujung akar terdapat jaringan yang bersifat meristematik (selalu membelah). Pemanjangan ujung akar dan ujung batang tersebut disebut pertumbuhan primer. Pada tumbuhan dikotil terdapat jaringan kambium yang merupakan meristem sekunder akan menyebabkan terjadinya pertumbuhan sekunder (membesar). Kambium akan membelah ke arah luar membentuk kulit kayu (floem), dan membelah ke arah dalam membentuk kayu (xilem). Pada monokotil tidak terdapat kambium sehingga hanya mengalami pertumbuhan primer saja. Pertumbuhan primer dan sekunder berlangsung terus menerus selama tumbuhan tersebut hidup.
Pertumbuhan primer pada ujung akar dan ujung batang dapat dibedakan menjadi 3 daerah yaitu:
- Daerah pembelahan sel, terdapat di bagian ujung akar. Sel-sel di daerah ini aktif membelah (bersifat meristematik)
- Daerah perpanjangan sel, terletak di belakang daerah pembelahan. Sel-sel di daerah inimemiliki kemampuan untuk membesar dan memanjang.
- Daerah diferensiasi sel, merupakan daerah yang sel-selnya berdiferensiasi menjadi sel-sel yang mempunyai fungsi dan struktur khusus.
Pertumbuhan sekunder merupakan aktivitas sel-sel meristem sekunder yaitu kambium dan kambium gabus. Pertumbuhan ini dijumpai pada tumbuhan dikotil.

Faktor-Faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
Pertumbuhan pada tumbuhan dipengaruhi oleh dua faktor, yaitu:
a. Faktor luar
Faktor luar adalah materi atau hal-hal yang terdapat diluar tanaman yang berdampak pada tanaman itu, baik secara langsung ataupun tidak langsung. Termasuk ke dalam faktor luar adalah cahaya, temperatur, air, garam-garam mineral, iklim, gravitasi bumi, dan lain-lain.
1. Nutrisi
Tumbuhan memerlukan unsur mineral dengan jumlah tertentu. Unsur yang diperlukan dalam jumlah banyak disebut unsur makro, sedangkan unsur yang diperlukan dalam jumlah sedikit disebut unsur mikro.
2. Cahaya
Cahaya mutlak diperlukan oleh semua tumbuhan hijau untuk melakukan fotosintesis, tetapi pengaruhnya terhadap pertumbuhan perkecambahan tumbuhan adalah menghambat, karena cahaya dapat menyebabkan terurainya auxin sehingga dapat menghambat pertumbuhan.
Pada tumbuhan terdapat pigmen yang disebut fitokrom, yang berfungsi mengontrol pertumbuhan dan perkembangan kloroplas, sintesis klorofil, pembentukan hormon tumbuhan (misalnya giberelin), dan pengaturan posisi daun terhadap sinar matahari. Selain itu, fitokrom berpengaruh juga terhadap fotoperiodisme, yaitu pengaruh lamanya pengaruh pencahayaan terhadap pertumbuhan dan pembentukan bunga.
Berdasarkan panjang dan intensitas penyinaran, tumbuhan dikelompokkan menjadi 3 jenis, yaitu:
• Tumbuhan berhari pendek (shortday plant) : Berbunga dan berbuah bila periode penyinaran lebih pendek daripada periode kritis. Contohnya: strawberry, dahlia, aster, dan krisatinum.
• Tumbuhan berhari panjang (longday plant) : berbunga dan berbuah bila periode penyinaran lebih panjang daripada periode kritis. Contohnya: bayam selada, gandum, dan kentang.
• Tumbuhan netral (dayneutral plant) : Tidak dipengaruhi oleh lamanya periode penyinaran. Contoh: mawar, anyer, dan bunga matahari.
3. Suhu
Secara umum, suhu akan berpengaruh terhadap kerja enzim. Bila suhu terlalu tinggi, enzim akan rusak, dan bila suhu terlalu rendah enzim menjadi tidak aktif.
4. Kelembaban atau kadar air
Sampai pada batas-batas tertentu, makin tinggi kadar air, pertumbuhan akan makin cepat. Karena lebih banyak kadar air yang diserap dan lebih sedikit yang diuapkan, akan menyebabkan pembentangan sel-sel, dengan demikian sel-sel lebih cepat mencapai ukuran maksimalnya.
b. Faktor dalam
Selain faktor genetik, yang termasuk faktor-faktor dalam adalah hormon-hormon yang terlibat dalam pertumbuhan tanaman. Hormon merupakan substansi yang dihasilkan oleh tumbuhan, biasanya dalam jumlah yang sangat sedikit yang berfungsi secara fisiologis mengendalikan arah dan kecepatan tumbuh bagian-bagian dari tumbuhan.
Berikut ini adalah macam-macam hormon pada tumbuhan beserta fungsinya:
• Auksin : Auksin dibentuk oleh ujung batang dan ujung akar. Auksin yang dihasilkan oleh ujung batang akan mendominasi pertumbuhan batang utama, sehingga pertumbuhan cabang relatif sedikit. Keadaan ini dikenal dengan istilah dominansi apikal (apical dominance). Dengan memotong ujung batang, dominansi apikal akan hilang, sehingga pertumbuhan cabang-cabang batang berjalan dengan baik. Auksin dapat terurai bila terkena cahaya. Bila suatu koleoptil dikenai cahaya dari samping, maka bagian koleoptil yang terkena cahaya auksinnya akan terurai sehingga pertumbuhannya lebih lambat daripada bagian koleoptil yang tidak terkena cahaya. Akibatnya koleoptil akan tumbuh membelok ke arah datangnya sinar.
• Giberelin : Hormon ini berfungsi mengatur pemanjangan batang (ruas batang), juga pertumbuhan pucuk dan pembentukan buah. Secara umum fungsi giberelin adalah untuk merangsang pertumbuhan meraksasa dan terbentuknya buah tanpa biji (partenokarpi).
• Sitokinin : Hormon tumbuhan ini mempengaruhi pertumbuhan, pengaturan pembelahan sel, dan pemanjangan sel. Konsentrasi sitokinin dan auksin yang seimbang merupakan hal yang sangat penting dalam pertumbuhan tanaman. Sitokinin sendiri tampaknya mempunyai peranan dalam memperpanjang usia jaringan.
• Asam Absisat (= dormin) : Asam absisat ditemukan pada umbi-umbian dan biji-biji yang dorman, beberapa jenis buah-buahan, daun, dan jaringan tumbuhan lain. Secara fungsi asam absisat adalah mempercepat penuaan daun, merangsang pengguguran daun, dan memperpanjang masa dormansi (menghambat perkecambahan biji).
• Gas etilen : Buah yang sudah tua menghasilkan gas etilen yang dianggap sebagai hormon yang dapat mempercepat pemasakan buah yang masih mentah. Gas etilen meningkatkan respirasi sehingga buah yang asalnya keras dan masam, menjadi empuk dan berasa manis.
• Kalin : Kalin adalah hormon yang merangsang pembentukan organ tubuh. Berdasarkan organ yang dibentuknya, kalin dibedakan atas:
o Kaulokalin : merangsang pembentukan batang
o Rhyzokalin : merangsang pembentukan akar. Sekarang telah diketahui bahwa rhyzokalin identik dengan vitamin B1 (thiamin)
o Filokalin : merangsang pembentukan daun
o Antokalin : merangsang pembentukan bunga
• Asam traumalin : Batang atau akar tumbuhan dapat mengalami luka. Tumbuhan memiliki kemampuan untuk memperbaiki bagian yang luka, disebut daya restitusi atau regenerasi. Peristiwa ini terjadi dengan bantuan hormon luka atau kambium luka atau asam traumalin. Lukaluka yang terjadi dapat tertutup kembali dengan membentuk jaringan kalus dan jaringan yang rusak dapat diganti dengan yang baru. Bahkan dari luka pada bagian tertentu dari tubuh tumbuhan dapat tumbuh tunas baru.
2.2 Pengaruh Cahaya pada pertumbuhan tumbuhan
Cahaya bermanfaat bagi tumbuhan terutama sebagai energi yang nantinya digunakan untuk proses fotosintesis. Cahaya juga berperan dalam proses pembentukan klorofil. Akan tetapi cahaya dapat bersifat sebagai penghambat (inhibitor) pada proses pertumbuhan, hal ini terjadi karena cahaya dapat memacu difusi auksin ke bagian yang tidak terkena cahaya. Sehingga, proses perkecambahan dapat dibuktikan apabila kita meletakkan dua kecambah, yang satu di tempat gelap dan yang lain di tempat terang. Dalam jangka waktu yang sama, kecambah di tempat gelap tumbuh lebih cepat tetapi tidak normal. Pertumbuhan yang amat cepat di dalam gelap ini disebut etiolasi.
Pot kiri adalah perkecambahan normal, sedangkan sebelah kanan perkecambahan yang mengalami etiolasi

2.3 Fungsi Air Bagi Tanaman
Pada fase perkecambahan, proses yang pertama terjadi adalah imbibisi, air berfungsi sebagai penstimulir metabolisme dan sebagai pelarut dalam perubahan dan pengangkutan cadangan makanan kepada seluruh bagian tanaman sehingga tanaman dapat tumbuh dengan baik. Air diperlukan dalam proses pelarutan garam-garam mineral dalam tanah, alat angkut zat hara dalam tanah melalui akar, sintesis karbohidrat, sintetis protein dan sebagai alat angkut zat-zat makanan ke bagian tanaman (Rusmana, 2002). Secara garis besar fungsi air bagi tanaman adalah (Rusmana, 2002) :
1. Merupakan unsur yang penting dari protoplasma terutama pada meristematik.
2. Sebagai pelarut dalam proses fotosintesis dan proses hidrolitik seperti perubahan pati menjadi gula.
3. Bagian yang esensial dalam menstabilkan sel turgor tanaman.
4. Pengatur suhu bagi tanaman, karena air mempunyai kemampuan menyerap panas yang baik.
5. Transpor bagi garam-garam, gas dan mineral lainnya dalam tubuh tanaman.

3.1 Waktu Dan Tempat Percobaan
Percobaan ini dilakukan pada akhir bulan juli dan minggu pertama bulan agustus selama 14 hari kira-kira pada tanggal 30 juli s/d 14 agustus 2011, peneltian ini dilakukan di rumah saya sendiri.
3.2 Alat Dan Bahan Percobaan
Alat yang dibutuhkan yakni :
- ATK sebanyak 1 paket
- Gelas air mineral 1 liter: percobaan 1 sebanyak 2 buah; percobaan 2 sebanyak 3 buah, percobaan 3 sebanyak 10 buah
- Cutter 1 buah
- Cangkul
- Wadah
Bahan yang dibutuhkan yakni :
- 2-5 biji tanaman kacang hijau untuk percobaan 1
- 4-7 biji tanaman kacang hijau untuk percobaan 2
- 10 jenis tumbuhan yang dapat berkecambah untuk percobaan 3 (tiap jenis 5 buah bibit)
- Tanah subur(media tanam)
- Pupuk NPK untuk percobaan 2
- Air

3.3 Prosedur Percobaan
A. Pengaruh Cahaya (Tempat Terang Dan Gelap) Terhadap Pertumbuhan Tumbuhan Kacang Ijo
1. Siapkan tanah secukupnya pada 2 gelas air mineral.
2. Tanam bibit kacang hijau pada kedua gelas tersebut.
3. Siram bibit kacang hijau tersebut menggunakan air secukupnya.
4. Salah satu gelas disimpan dalam ruangan yang gelap/tertutup, sementara gelas yang lain disimpan dalam ruangan terbuka/halaman rumah yang terkena sinar matahari.
5. Amati perubahan bibit kacang hijau pada kedua gelas tersebut secara berkala.
6. Catat hasil pengamatan.
B. Pengaruh Dosis Pupuk NPK Terhadap Perkembangan Dan Pertumbuhan Tumbuhan Kacang hijau
1. Siapkan media tanah dalam tiga buah gelas air mineral.
2. Masukkan pupuk sebanyak 1 sendok teh pada gelas pertama, 5 sendok makan pupuk pada gelas kedua, dan tidak sama sekali pada gelas ketiga.
3. Tanam bibit kacang hijau secukupnya pada ketiga gelas tersebut lalu siram menggunakan air secukupnya.
4. Amati perkembangan dan pertumbuhan bibit kacang hijau pada ketiga gelas tersebut secara berkala.
5. Catat hasil pengamatan.
C. Menanam Beraneka Jenis Tumbuhan (Perkecambahan Epigeal Dan Hypogeal) Masing-masing 5 Jenis
1. Siapkan 10 jenis bibit yang berbeda-beda.
2. Siapkan media tanah dalam 10 buah gelas air mineral.
3. Tanam kesepuluh bibit tersebut kedalam 10 buah gelas air mineral tersebut. Siram menggunakan air secukupnya.
4. Amati perkembangan dan pertumbuhan kesepuluh bibit tersebut secara berkala.
5. Catat hasil pengamatan.

3.4 Teknik Percobaan
1. Cara Pengamatan
Pada percobaan tanaman yang berada dalam tempat gelap/terang, pengamatan dilakukan dengan cara mengamati bagaimana keadaan batang dan daunnya, warna batang dan daun, serta tinggi batang tersebut. Setiap hari, batang harus diukur menggunakan mistar agar diketahui tingginya secara maksimal.
Pada percobaan pengaruh dosis pupuk NPK, pengamatan dilakukan dengan cara mengamati pertumbuhan tumbuhan kacang hijau tersebut, perkembangan tumbuhan tersebut, serta tinggi dan gemuk tumbuhan tersebut.
Pada percobaan perkecambahan Epigeal dan Hypogeal, pengamatan dilakukan dengan cara mengamati pucuk daunnya, mengamati apakah kotiledonnya terangkat atau tidak. Bila terangkat, menandakan bahwa tumbuhan tersebut merupakan jenis epigeal. Sedangkan bila tidak terangkat menandakan bahwa tumbuhan tersebut merupakan jenis hypogeal.
Pengamatan dilakukan dengan komponen tumbuhan untuk mendapatkan informasi tentang:
a. Pengaruh cahaya terhadap pertumbuhan tumbuhan
b. Pengaruh dosis pupuk terhadap pertumbuhan
c. Jenis-jenis perkecambahan biji (epigeal dan hypogeal)
2. Cara Tanam Dan Perawatan
Cara tanam tumbuhan ini dilakukan dengan cara ditanam dalam tanah sekitar 1 cm agar akar tidak berada diatas tanah sehingga tumbuhan tidak akan roboh. Untuk percobaan tanaman dalam ruangan gelap dan terang, cara tanam tanaman tersebut tetap sama dengan cara menanam seperti biasa, hanya tempat penyimpanannya saja yang berbeda. Sedangkan untuk percobaan dosis pupuk NPK, penanaman dilakukan dengan cara yang sama, tetapi setiap gelas diberikan dosis pupuk yang berbeda-beda, yakni dosis pupuk yang

4.1 Hasil Percobaan
1. Tanaman Ditempat Terang Dan Gelap Mulai Dari Hari Pertama Sampai Dengan Hari Terakhir
Hari TEMPAT (cm)
Terang Gelap
1 0.1 cm 0.3 cm
2 0.5 cm 2.3 cm
3 0.8 cm 34 cm
4 0.9 cm 5.0 cm
5 1.1 cm 5.6 cm
6 1.3 cm 6.1 cm
7 1.5 cm 8.0 cm
8 2.2 cm 8.8 cm
9 3.5 cm 11.2 cm
10 4.7 cm 19.1 cm
11 5.5 cm 20.5 cm
12 6.1 cm 20.9 cm
13 5.5 cm 30.1 cm
14 7.8 cm 30.6 cm
a. Tabel percobaan

b. Grafik

2. Tanaman Yang Diberi Pupuk Dengan Dosis Tertentu
HARI Perkembangan/kualitas (pucat, hijau, kurus, gemuk, layu)
Variabel Terikat 1 (dosis rendah) dosis 1 sendok teh Variabel Terikat 2 (dosis tinggi) Dosis 5 sendok makan Variabel Kontrol (Tidak dipupuk)

1 Imbisi (air mulai memasuki biji) Imbisi (air mulai memasuki biji Imbisi (air mulai memasuki biji)
2 Kotiledon belum muncul di permukaan Kotiledon belum muncul di permukaan Kotiledon mulai terlihat di permukaan
3 Kotiledon belum muncul di permukaan Kotiledon belum muncul di permukaan Kotiledon terangkat dari permukaan tanah
4 Kotiledon mulai terlihat di permukaan Kotiledon belum muncul di permukaan Kotiledon membelah dan memperlihatkan pucuk daun
5 Kotiledon masih tetap terlihat di permukaan Kotiledon belum muncul di permukaan Kotiledon mengecil dan mengeriput, pucuk daun melebar
6 Kotiledon terangkat dari permukaan tanah Kotiledon mulai terlihat di permukaan Batang bertambah panjang berwarna hijau pucat dan kurus, daun melebar
7 Kotiledon membelah dan memperlihatkan pucuk daun Kotiledon masih tetap terlihat di permukaan Batang memanjang ±5 cm berwarna hijau pucat dan kurus, daun berwarna hijau kekuningan
8 Batang bertambah panjang berwarna hijau cerah dan gemuk, daun melebar Kotiledon terangkat dari permukaan tanah Batangnya sepanjang ±8 cm, daun terlihat layu dan batangnya kurus
9 Batang sepanjang ±6 cm, daun terlihat lebar, gemuk, batang gemuk Kotiledon terlepas
Kelembapan tanah baik
Batang bertambah panjang ±10 cm, kondisi tetap sama
10 Batang sepanjang ±7 cm, kondisi tetap sama Kelembapan tanah tetap baik Batang bertambah panjang ±11 cm, kondisi tetap sama
11 Batang semakin panjang ±9 cm, kotiledon mulai keriput kelembapan tanah baik Batang kurus, panjang ±12 cm, daun menguning
12 Kotiledon terlepas dari batang, daun hijau sehat Kelembapan tanah cukup baik Daun menguning, batang keriput berwarna keunguan pucat
13 Batang semakin panjang daun hijau sehat Permukaan tanah kurang baik muncul jamur Batang bertambah panjang aun masih tetap kuning
14 Batang semakin panjang daun hijau tua Permukaan tanah kurang baik muncul jamur Daun tetap kuning kehijauan

3. Jenis-jenis Biji Tumbuhan Perkecambahan Epigeal Dan Hypogeal
Jenis Perkecambahan
Jenis Biji Perkecambahan
(radikula, plumula, daun muda, batang muda, kotiledon) Pertumbuhan
(tinggi, jumlah daun muda, besar/kecil kotiledon)

Epigeal Kacang hijau
Calon batang besar, kotiledon kuning, plumula kecil. Calon batang = 0,5 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 2
Kacang tanah Calon batang besar, kotiledon kuning, plumula kecil. Calon batang = 1 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 2
Biji cabai paprika Calon batang besar, kotiledon kuning, plumula kecil Calon batang = 1 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 2
Biji semangka
Calon batang besar, kotiledon kuning kehijauan, plumula kecil. Calon batang = 0,6 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 4
Kacang Tanah
Calon batang besar, kotiledon kecoklatan, plumula kecil. Calon batang = 0,8 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 2
Hypogeal Jagung Calon batang besar, kotiledon kuning, plumula besar. Calon batang = 0,10 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 2
Daun bawang Calon batang besar, kotiledon hijau, plumula besar. Calon batang = 0,2 cm, daun muda = 1
Daun tapak dara Calon batang besar, kotiledon kuning, plumula kecil. Calon batang = 0,8 cm, kotiledon terbelah dua, daun muda = 2
jahe Calon batang besar, kotiledon kecoklatan, plumula kecil. Calon batang = 0,2 cm, daun muda = 0
Bunga adam hawa Calon batang besar, kotiledon kecoklatan, plumula kecil. Calon batang = 0,9 cm, , daun muda = 2

4.2 Pembahasan Percobaan
1. Penjelasan Pertumbuhan Ditempat Terang Dan Gelap Pada Tumbuhan Kacang Ijo
Tumbuhan yang ditanam ditempat yang gelap akan lebih cepat tumbuh ketimbang tanaman yang ditanam ditempat yang terang. Ini dikarenakan cahaya dapat menghambat pertumbuhan meningginya karena cahaya dapat megurangi auksin. Auksin merupakan hormon yang sangat dibutuhkan tanaman dalam proses pertumbuhan. Cahaya dapat mengahambat aktivitas hormon auksin. Sedangkan tumbuhan yang berada ditempat gelap lebih banyak memiliki auksin sehingga pertumbuhannya lebih cepat. Kerja auksin sangat optimal saat tidak ada cahaya, sehingga dapat memacu pembelahan dan pemanjangan sel. Sehingga tumbuhan tumbuh sangat cepat. Akan tetapi, tumbuhan teersebut berdaun pucat (kekuningan) dikarenakan tidak dapat membentuk klorofil.
Cahaya juga sangat berpengaruh terhadap kelembapan tanah. Tanah dan udara yang lembab berpengaruh baik bagi pertumbuhan tanaman. Sehingga tanaman yang disimpan ditempat gelap lebih cepat tumbuh karena keadaan tanah dan udara sekitarnya lebih lembab. Kondisi yang lembab menyebabkan banyak air yang diserap oleh tumbuhan dan lebih sedikit yang diuapkan. Kondisi tersebut mendukung aktivitas pemanjangan sel – sel. Dengan demikian, sel – sel lebih cepat mencapai ukuran maksimun sehingga tumbuhan bertambah besar.
Berbeda dengan tumbuhan yang disimpan ditempat yang terang. Keadaan tanahnya lebih cepat kering atau kelembapannya kurang. Sehingga tumbuhan lebih sedikit menyerap air yang mengakibatkan tumbuhan lama meninggi.
Jadi proses fotosintesis tidak dapat berlangsung, sehingga daun kacang hijau pada gelas gelap berwarna kuning pucat. Foto sintesis terjadididalam kloropas. Kloropas merupakan organel plastida yang mengandung pigmen hijau daun (klorofil). Sel yang mengandung kloropas terdapat pada mesofil daun tanaman. Reaksi fotosintesis secara ringkas berlangsung sebagai berikut :
6CO2 + 6H2O cahaya matahari C6H12O6 + 6O2 + energi
2. Penjelasan Tumbuhan Yang Diberi Pupuk Dosis Rendah Dan Tinggi, Dan Tumbuhan Yang Tidak Dipupuk Pada Kacang Ijo
Mineral adalah sumber energi dan sumber materi untuk menyintesis berbagai komponen sel. Nutrien yang dibutuhkan tumbuhan bukan hanya karbon dioksida dan air, tetapi juga unsur – unsur lainnya. Karbon dioksida diabsorpsi oleh daun, sedangkan air dan mineral diserap oleh akar.
Tanam yang diberi banyak pupuk akan lebih lama tumbuh ketimbang tanaman yang diberi sedikit pupuk. Hal ini disebabkan karena tumbuhan terlalu banyak memperoleh nutrisi. Nutrisi atau zat – zat makanan tersebut diperlukan sebagai sumber energi dan sebagai penyusun komponen – komponen sel bagi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan. Hal ini lah yangg menyebabkan tanaman yang tidak atau sedikit diberi pupuk lebih cepat tumbuhanya dari pada tanaman yang lebih banyak diberi pupuk.
3. Pembahasan Tanaman Epigeal Dan Hypogeal
Perkecambahan merupakan proses pertumbuhan dan perkembangan embrio. Perubahan saat perkecambahan umumnya adalah radikula tumbuh dan berkembang menjadi akar, sedangkan plumula tumbuh dan berkembang menjadi batang dan daun. Berdasarkan letak kotiledon pada saat berkecambah, dikenal dua macam tipe perkecambahan yaitu hipogeal dan epigeal.
Perkecambahan hanya terjadi jika syarat – syarat yang dibutuhkan terpenuhi, yaitu air yang cukup, suhu yang sesuai, udara yang cukup, dan cahaya matahari yang optimal. Jika syarat – syarat tersebut tidak terpenuhi, maka biji akan tetap dalam keadaan tidur (dorman). Lamanya biji dorman bertahan hidup dan mampu berkecambah sangat bervariasi tergantung pada spesies dan kondisi lingkungan.
Proses perkecambahan biasanya diawali dengan masuknya air ke dalam biji. Air masuk ke dalam biji melalui mikropil dan testa. Masuknya air ke dalam biji dipengaruhi oleh peristiwa imbibisi. Hal itu menyebabkan perubahan kondisi di dalam sel dan memungkinkan diaktifkannya enzim – enzim yang mengatalisis reaksi – reaksi biokimia perkecambahan.
4. Faktor Yang Mempengaruhi Perkembangan Dan Pertumbuhan
Pertumbuhan dan perkembangan merupakan hasil kerja sama antara faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam (faktor internal) meliputi sifat genetik tumbuhan tersebut yang diperoleh secara turun menurun, yang berupa gen dan hormon. Faktor luar (faktor eksternal) meliputi faktor lingkungan.
1. Faktor Internal
Adapun faktor-faktor internal yang memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan adalah sebagai berikut.
a. Gen
Faktor genetis ini banyak digunakan dalam hal pemilihan bibit unggul. Gen pada tumbuhan berperan pada pengaturan reaksi-reaksi kimia dalam sel (metabolisme sel). Berkait dengan gen ini, pemerhati tanaman budidaya mengembangkan penelitian-penelitian yang bertujuan memperoleh biji yang baik untuk bibit, misalnya berapa lama menyimpan biji, berapa lama penjemuran (pengeringan), dan suhu berapakah yang paling cocok untuk penyimpanan.
b. Hormon
Hormon merupakan zat spesifik berupa zat organik yang dihasilkan oleh suatu bagian tumbuhan untuk mengatur pertumbuhan dan perkembangannya. Hormon juga dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan. Hormon-hormon tumbuhan yang telah dikenal pada saat ini meliputi auksin, giberelin, sitokinin, asam absisat, kalin, etilen, dan asam traumalin.
1) Auksin
Auksin atau asam indol asetat ditemukan pada tahun 1926 oleh Frits Went. Dia menemukan auksin di ujung koleoptil kecambah Avena (sejenis gandum). Perhatikan Gambar. Auksin juga ditemukan di ujung akar dan ujung batang. Beberapa peran auksin dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Menghambat pembentukan tunas samping. Pertumbuhan tunas ujung menghambat pertumbuhan tunas samping. Keadaan ini disebut dominansi pucuk atau dominansi apikal.
b. Memacu pertumbuhan akar liar pada batang, misalnya pada tanaman apel ditemukan akar pada bawah cabang pada daerah antar nodus.
c. Memacu pertumbuhan akar pada tanaman yang dikembangbiakkan dengan stek.
d. Memacu berbagai sel tumbuhan untuk menghasilkan etilen.
2) Giberelin
Giberelin pada tumbuhan terdapat pada biji (terutama kacangkacangan), daun, dan akar. Giberelin berfungsi untuk:
a. Memacu pemanjangan batang.
b. Mematahkan dormansi biji atau mempercepat perkecambahan.
c. Mempercepat munculnya bunga.
d. Merangsang proses pembentukan biji.
e. Menyebabkan perkembangan buah tanpa biji (parteno karpik).
f. Menunda penuaan daun dan buah.
3) Sitokinin
Sitokinin bisa ditemukan di jaringan pembuluh. Sitokinin berfungsi untuk:
a. Memacu pembelahan sel pada tahapan sitokinesis.
b. Memacu pembentukan kalus menjadi kuncup, batang, dan daun.
c. Menunda penuaan daun dan buah.
d. Memacu pertumbuhan kuncup samping atau menghambat pengaruh dominansi apikal.
e. Memperbesar daun muda.
4) Asam Absisat
Asam absisat (ABA) dapat ditemukan pada buah. Hormon ini berfungsi untuk:
a. Mempertahankan masa dormansi, sehingga menghambat perkecambahan biji.
b. Mempertahankan diri jika tumbuhan berada pada lingkungan yang tidak sesuai antara lain saat kekurangan air, tanahnya bergaram, dan suhu dingin atau suhu panas.
c. Merangsang penutupan mulut daun (stomata) sehingga mengurangi penguapan.
d. Berperan dalam pembentukan zona absisi, sehingga menyebabkan pengguguran daun, bunga, dan buah.
5) Kalin
Hormon kalin berperan dalam merangsang pertumbuhan organ (organogenesis). Berdasarkan organ tumbuhan yang dibentuk, hormone kalin dibedakan menjadi: antokalin (memengaruhi pembentukan bunga), filokalin (memengaruhi pembentukan daun), kaulokalin (memengaruhi pembentukan batang), dan rizokalin (memengaruhi pembentukan akar).
6) Etilen
Gas etilen dikeluarkan oleh bagian tumbuhan yang busuk, terutama buah. Jika buah yang telah tua dimasukkan di tempat yang hangat (bukan dipanggang) dalam posisi tertutup rapat, buah cepat masak. Gas etilen juga berperan pada pengguguran bunga, daun (peran gas etilen pada pengguguran lebih kuat dibanding asam absisat (ABA)). Pada bunga dimulai dengan memudarnya warna, pengkerutan. Pada daun dimulai dengan hilangnya klorofil. Gas etilen yang diberikan bersama auksin dapat merangsang proses pembungaan.
7) Asam traumalin
Asam traumalin berperan dalam proses pembentukan kembali selsel yang rusak, jika jaringan tumbuhan terluka.
8) Batasin
Batasin ini ditemukan pada tumbuhan gadung. Jika batasin terkumpul pada bagian kuncup atau tunas, pertumbuhannya akan terhambat.
9) Asam jasmonat
Asam jasmonat ditemukan di dalam minyak melati. Asam jasmonat berfungsi untuk memacu proses penuaan.
2. Faktor Eksternal
Faktor internal dan faktor eksternal membentuk suatu interaksi dalam hal memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan. Faktor eksternal (faktor lingkungan) yang memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan meliputi faktor iklim, edafi k, dan biologis.
a. Faktor iklim
Yang termasuk faktor iklim yaitu cahaya, suhu, air, panjang hari, angin, dan gas (CO2, N2, SO2, O2, dan nitrogen oksida). Pada bab ini tidak semua faktor dibahas tetapi hanya membahas sebagian factor saja. Untuk faktor iklim misalnya, akan dibahas faktor cahaya atau sinar, suhu udara, oksigen, kelembaban, dan air.
1. Faktor cahaya
Tumbuhan hijau membutuhkan cahaya untuk proses fotosintesis. Proses Fotosintesis menghasilkan zat-zat makanan bagi tumbuhan. Zat makanan inilah yang digunakan oleh tumbuhan sebagai sumber energi untuk melakukan kegiatan-kegiatan hidupnya. Cahaya dapat memicu pembentukan klorofil, perkembangan akar, dan pembukaan daun. Akan tetapi, intensitas cahaya yang terlalu tinggi dapat merusak klorofil. Pertumbuhan batang kecambah di tempat gelap lebih cepat (lebih panjang) dibandingkan di tempat terang. Pertumbuhan yang cepat di tempat gelap ini disebut etiolasi. Lama penyinaran matahari memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan. Banyak penelitian melaporkan bahwa lama penyinaran ini berpengaruh pada fase pembungaan tumbuhan. Lama penyinaran (panjang hari) diterjemahkan sebagai waktu dari matahari terbit sampai dengan matahari terbenam. Di daerah katulistiwa, panjang hari kurang lebih 12,1 jam. Respon tumbuhan terhadap lama penyinaran (panjang hari) disebut fotoperiodisme. Berdasarkan lamanya siang, tumbuhan dibedakan menjadi :
a) Tumbuhan hari pendek
Tumbuhan hari pendek adalah tumbuhan yang berbunga pada saat lamanya siang kurang dari 12 jam (lamanya siang lebih pendek dibanding lamanya malam).
b) Tumbuhan hari panjang
Tumbuhan ini berbunga pada saat lama siang lebih dari 12 jam (lamanya siang lebih panjang dari lamanya malam).
c) Tumbuhan hari netral
Tumbuhan ini berbunga hampir sepanjang musim, tidak tergantung lamanya siang hari.
d) Tumbuhan hari sedang
Tumbuhan ini berbunga pada saat lama siang sekitar 12 jam.
Tumbuhan memiliki zat yang berfungsi mengontrol respon tumbuhan terhadap penyinaran yang disebut pigmen fitokrom. Pigmen ini sebenarnya adalah suatu protein yang mampu menyerap cahaya merah dan infra merah dari sinar matahari.
2. Oksigen
Oksigen diperlukan oleh semua tumbuhan untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Oksigen diperlukan oleh tanaman baik pada bagian tanaman yang ada di permukaan tanah maupun bagian yang ada di dalam tanah, misalnya akar. Aerasi tanah yang cukup, memberikan kesempatan sel-sel akar untuk melakukan respirasi sehingga peredaran unsur-unsur hara dapat meningkat. Oleh karena itu, para petani sering melakukan upaya-upaya penggemburan tanah. Dengan adanya oksigen dalam tanah, organisme-organisme aerob mampu hidup sehingga proses penyediaan unsur-unsur hara tumbuhan lebih meningkat.
3. Suhu udara
Beberapa proses yang terjadi di dalam tumbuhan sangat tergantung kerja enzim. Enzim bekerja dipengaruhi oleh suhu. Proses respirasi, transpirasi, dan fotosintesis dipengaruhi oleh suhu. Suhu yang terlalu tinggi menyebabkan tumbuhan tidak tumbuh, bahkan mati. Suhu yang tinggi menyebabkan ketersediaan O2 untuk respirasi rendah, dan CO2dalam sel tinggi, sehingga menghambat respirasi selanjutnya. Suhu yang tinggi juga menyebabkan transpirasi tumbuhan meningkat. Pengaruh suhu pada fotosintesis lebih banyak pada kerja enzim-enzim fotosintetik.
4. Kelembaban
Kelembaban tanah dan kelembaban udara memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan. Tanah yang kaya humus mampu menyimpan air lebih banyak, sehingga tanaman tumbuh lebih baik. Tanaman yang tumbuh dengan baik menghasilkan seresah lebih banyak dan meningkatkan bahan organik tanah. Udara mampu menyimpan air. Kadar air yang ada di udara disebut kelembaban udara. Kadar air di udara yang tinggi, berpeluang untuk menjadi awan dan hujan. Air hujan masuk ke dalam tanah dan akan disimpan dalam tanah, menjamin ketersediaan air bagi tumbuhan.
b. Faktor Edafik (Tanah)
Faktor edafik meliputi struktur, tekstur, bahan organik, pH dan ketersediaan nutrisi. Ilmu nutrisi tanaman telah diterapkan sejak 160 tahun yang lalu berdasar eksperimen klasik Liebig, Lauwes, dan Gilbert. Ada banyak unsur yang diperlukan oleh tumbuhan. Seperti halnya makhluk hidup yang lain, tumbuhan memerlukan nutrisi atau makanan untuk hidupnya. Tumbuhan hijau mengambil nutrisi dari udara, air, dan dari dalam media tumbuhnya. Misalnya dari dalam tanah, nutrisi diambil dalam bentuk ion. Unsur-unsur yang dibutuhkan oleh tumbuhan dalam jumlah yang banyak disebut unsur makro (makronutrien) dan yang dibutuhkan dalam jumlah sedikit disebut unsur mikro (mikronutrien). Sumber-sumber nutrisi bagi tumbuhan berupa zat-zat organik dan zat-zat anorganik. Perbaikan kesuburan tanah secara alami dengan pemupukan, baik menggunakan pupuk alami maupun pupuk buatan banyak dilakukan oleh para petani. Disamping penambahan zat-zat organik dan zat-zat anorganik, nutrisi yang ada dalam tanah berasal dari hasil pelapukan mineral anorganik dan hasil biodegradasi bahan organik. Unsur-unsur yang telah tersedia dalam media tanam (misalnya tanah) tidak segera dapat dipergunakan oleh tumbuhan apabila faktorfaktor lain tidak terpenuhi, misalnya adanya mikrobia dalam tanah. Unsur makro terdiri dari: C (karbon), H (hidrogen), O (oksigen), N (nitrogen), S (sulfur), P (fosfor), K (kalium), Mg (magnesium), dan Ca (kalsium). Unsur mikro terdiri dari: Cl (klor), Fe (besi), B (boron), Mn (mangaan), Zn (seng), Co (koper), dan Mo (molibdeum). Tumbuhan yang kekurangan nutrien pada media tanamnya akan mengalami defisiensi. Apabila hal ini terjadi, maka pertumbuhan dan perkembangannya tidak sempurna.
c. Faktor Biologis
Meliputi gulma, serangga, organisme penyebab penyakit, nematoda, maupun mikroorganisme tanah (misalnya: bakteri Rhizobium dan Mikorhiza).
5. Hambatan Dan Kendala
Seharusnya saya mulai melakukan percobaan saya pada tanggal 1 Agustus 2011, tetapi saya mengalami hambatan berupa sakit yang saya derita yaitu maag sehingga saya tidak bisa melaksanakan percobaan tersebut karena saya tidak bisa berbuat apapun saat saya sakit. Akhirnya saya mulai melakukan percobaan ini pada tanggal 3 Agustus 2011. Pada hari kedua, saya mengalami hambatan bahwa tanaman saya yang berupa Tomat, Cabe Rawit Dan Cabe Merah telah dimakan bibitnya oleh tikus sehingga saya harus menanamnya ulang. Begitu pula pada hari ketujuh dimana tumbuhan saya yang telah mengalami masa pertumbuhan telah diinjak-injak dan dimakan daunnya oleh ayam. Beruntungnya saya bahwa tumbuhan yang telah dirusak oleh ayam tersebut tidak mengalami kerusakan yang parah sehingga saya tidak perlu menanam ulang tumbuhan tersebut. Pada saat saya melakukan percobaan ini, Alhamdulillah saya tidak mengalami kendala sedikit pun.
5.1 Kesimpulan
Pada dasarnya tumbuhan membutuhkan cahaya. Banyak sedikitnya cahaya yang dibutuhkan tiap tumbuhan berbeda – beda. Dari percobaan yang telah kami lakukan terhadap perkecambahan kacang hijau dengan biji dan juga kapas lembab, namun dengan cahaya yang berbeda (ditempatkan pada tempat yang bercahaya dan tanpa cahaya), kita dapat mengambil kesimpulan bahwa hipotesis yang kita perkirakan telah benar. Tumbuhan yang berada pada tempat gelap akan lebih cepat tinggi (etiolasi) dari pada tumbuhan yang berada ditempat terang / bercahaya. Atau dapat dikatakan bahwa cahaya memperlambat / menghambat pertumbuhan meninggi (primer). Hal tersebut dapat terjadi karena cahaya dapat menguraikan auksin.
Pemberian pupuk NPK terhadap pertumbuhan dan hasil tanaman kacang hijau memberikan respon yang baik.
Jumlah populasi tanaman mengalami pertumbuhan yang baik terhadap dari pada jumlah populasi tiga tanaman.

5.2 Saran-saran

Dalam melakukan penelitian atau percobaan harus membutuhkan waktu lama. Karena untuk menganalisis semua yang terjadi pada tumbuhan tersebut. Jika dalam waktu yang singkat, mungkin hasil percobaan tersebut kurang memuaskan. Dan seharusnya jika kita melakukan penelitian tentang pertumbuhan dan perkembangan maka secara bertahap kita tambahkan unsur – unsur eksternal. Supaya kita tau dampak / akibat dari apa yang telah kita berikan terhadap tumbuhan itu. Sehingga kita mendapatkan data / hasil yang akurat.

Rusmana. 2002. Diktat Mata Kuliah Ekologi Tanaman. Jurusan Agronomi. Faperta- Untira. Serang.
Rochimah, Siti Nur, Sri Widayati, dan Mazrikhatul Miah. 2009. Biologi : SMA dan MA Kelas XII. Jakarta. PT. Pustaka Insan Madani.
Sudjadi, B dan Laila, Siti. 2007. BIOLOGI 3A Sains dalam kehidupan. Surabaya :Yudhistira.
Zhamal, 2008. Pengaruh Cahaya Terhadap Pertumbuhan Biji Kacang Hijau. http://catatanzhamal.blogspot.com/
Soerga, N., 2009. Pola Pertumbuhan Tanaman. http://soearga.wordpress.com/
Hasan Aidi Anda, 2011. Uraian Pertumbuhan dan Perkembangan Tumbuhan, XII IA 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12, 13 SMAN 9 Kendari
Sri Pujianto, 2008. Menjelajah Dunia Biologi. PT Tiga Serangakai Pustaka Mandiri. Jawa Tengah
Pratiwi, D.A. Dra, dkk. Biologi SMA. Erlangga. Jakarta
Fatmawati, Andi Apryani. 2007. Petunjuk Praktikum Dasar-dasar Agronomi. Jurusan Agronomi-Faperta Untirta. Serang.

Harjadi, M.M. Sri Setyati. 1988. Pengantar Agronomi. Gramedia: Jakarta.

Nyakpa, M. Yusuf, et al. 1988. Kesuburan Tanah. Penerbit Universitas Lmpung. Lampung.

S, H. Soeprapto.1993. Bertanam Kacang Hijau. Penebar Swadaya : Jakarta.

Tjirosoepomo, Gembong. 2004. Taksonomi Tumbuhan. Gadjah Mada University Press: Yogyakarta.